Feeds:
Posts
Comments

Archive for February, 2009

Persahabatan mirip kepompong…

Na na na na na.. menjadi kupu-kupu

Lupa, apa ya isinya “Na na na na na”. Saya sih tau karena istri saya sering menyanyikan lagu itu.

Seminggu yll kami sekeluarga pergi ke Pekanbaru untuk suatu keperluan dan rencananya nginap di Rumbai. Saya memang sengaja tidak reserve jauh hari, karena biasanya suka dapet kalau cuman nginap satu malam saja. Eh, ternyata hari itu lain. Karena ada tamu Bapak Menteri ESDM dan rombongan, penginapan di Rumbai jadi full booked semua.

Kebetulan, Mbak Monica menawarkan untuk menginap di rumahnya. Yo wis lah, akhirnya kami menginap di Komplek Sawit.

Tadinya kami sungkan nginep di rumah Mbak Monica, tp ternyata di welcome banget. Doi [istilah ini suka dipake di majalah remaja] orangnya asyik diajak ngobrol. “Klop” lah kata orang. Padahal saya baru bertemu dengannya¬† 3 atau 4 kali. Saya seneng kalau ngobrol sama dia. Cerdas, tegas dan lugas, itulah hal yg terpancar pada saat ngobrol sama dia.

Eh, ternyata Dewi Monica ini orang tuanya dari Bondowoso, Jawa Timur, yg terkenal dengan sebutan Kota Tape. [Tapi saya lebih seneng menyebutnya Kota Mercon atau Petasan, karena setiap Bulan Puasa datang, maka petasan ada di mana-mana]. Cuman doi sempet lahir dan besar di New york.

Saya, istri, Nadine dan Mbak Monica

Saya, istri, Nadine dan Mbak Monica

…bersambung (udah malem euy).

Advertisements

Read Full Post »

Jenuh

Bingung mau ngapain,,,

Malas mau ngapa-ngapain…

Itulah yg terjadi Sabtu kemarin. Nadine abis mandi tidur lg. Ya udah, saya jg ikutan tidur. Cukup lama jg, dari jam 10 pagi sampe jam 1 siang. Sholat, nonton tv bentar, terus baca-baca… Rasa jenuh ndak bisa hilang (bahkan nafsu untuk browsing internet jg ndak ada). Gawat neh, pikir saya.

Akhirnya Nadine bangun jam 3 sore. Saya berhenti baca dan maen sebentar dengan Nadine. Saya bilang ke Nadine, kita maen odong-odong di Ramayana yuk Nak? Eh bukan Nadine yg jawab, malah mamanya yg mengiyakan.. Tapi saya jd ngantuk karena abis baca-baca td. Ya udah, saya tidur dl selama satu jam. Abis itu kami mandi dan maen ke Ramayana.

Kejenuhan sudah sedikit berkurang. Malam harinya kami dan Agus sekeluarga maen ke rumah Endang. Kami berkelakar, tertawa dan cerita ngalor-ngidul sampe jam setengah dua belas malam. Hehehehe… Akhirnya rasa jenuh benar-benar hilang. Semangat kembali menang.

[Foto apa yg cocok ya? Ini aja dech, Nadine dan mama. Merekalah yg selalu memberikan api semangat kepada saya. ]

Nadine & Mama di Bukittinggi

Nadine & Mama di Bukittinggi

Read Full Post »

Tahu Tek

Tidak seperti rujak yg banyak macam isinya, kalau Tahu Tek isinya cuman tahu, lontong dan kerupuk. Salah satu yg khas dari Tahu Tek ini adalah penyajian tahunya yg masih panas alias baru selesai digoreng [waduuhhhhh, jadi mengalir kelenjar ludah saya].

Karena dihidangkan masih panas, pemotongan tahu biasanya menggunakan gunting bukan pisau. Bunyi yg keluar pada saat menggunting tahu ini sangan khas. Crek… crek… crek.. (dari jauh bunyinya terdengar Tek.. tek.. tek..). Itulah kenapa makanan ini disebut Tahu Tek.

Tahu Sedang Digunting

Tahu Sedang Digunting

Kalau Rujak Cingur, Lontong Kupang atau Lontong Kikil, untuk mendapatkannya  saya harus dateng ke yg jualan. Lain dengan Tahu Tek, biasanya tiap malam, kira2 jam 9,  si mas penjual Tahu Tek keliling ini selalu melewati rumah orang tua saya. Saya tinggal teriak, Tahu Tek langsung dibikinin ama si masnya. Rasanya maknyus lho.. harganya murah, 4 ribu sepiringnya.

Tukang Tahu Tek Keliling

Tukang Tahu Tek Keliling

Nah, kemarin istri saya coba buatin Tahu Tek untuk saya. Tadinya saya meragukan kebisaannya. Wong istri baru beberapa kali mencicipin Tahu Tek masak bisa bikin sendiri. pikir saya. Eh, ternyata istri saya bisa lho… dan rasanya juga maknyuuuuuussss banget. Terobati dech rasa kangen ama masakan Jawa Timur ini. Oh ya, resep dan bahannya mudah lho. Anda pengen tau ndak?

Read Full Post »