Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Padang’

Sore Pak.. sapa si driver yg duduk di sebelah saya. Sore Mas, jawab saya singkat sambil menatap driver yg sedang asyik memainkan stir-nya. Dia pun tersenyum ramah. Baru pulang Pak? kembali dia meluncurkan pertanyaannya. Iya.. td nungguin anak KP dulu. Jadi rada telat pulangnya. Sejenak pembicaraan kami terhenti karena akan melewati perempatan. Si driver pun sibuk mengamati kanan kiri jalan.

Sepintas saya melihat ada buku atau lebih tepatnya kitab di sebelah kursi driver. Kumal dan ada beberapa tulisan arab di dalamnya. Rajin baca jg rupanya si driver neh, pikir saya.

Libur panjang jalan-jalan ke mana Pak? Wah, belum ada rencana neh Mas. Paling-paling ke Pekanbaru atau ke Dumai kalau tidak malas, jawab saya. Mas sendiri mau kemana neh libur tiga hari ini? Saya coba menghidupkan pembicaraan.

Saya mau mengisi liburan dengan yang positif-positif saja Pak.

Wuih berat bo.. Memang, mas driver yg satu ini kelihatan bersahaja dan tidak neko-neko. Beda dengan driver IOT (inter-office taxi) yg lainnya.

Positif seperti apa Mas? tanya saya penasaran.

Biasanya kalau lg off, saya jualan jengkol Pak. Lumayan nambah penghasilan. Saya kulakan jengkol dari yg punya kebun, dikupas terus dijual ke pasar. Lumayan lho Pak prospek jengkol ini. Satu karung ukuran 50 Kg saya beli 30 ribu, bisa dijual seharga 85 ribu. Kalau mau ngirim ke Padang bisa laku 130 ribuan. Si driver menjelaskan dengan semangat.

Selain itu saya jg jualan pinang (buah pinang) lho Pak. Cuman lebih capek kalau pinang ini. Ngupas, atau belahnya susah.

Oh... saya menimpali, pertanda menyimak cerita dia.

Kalau pas kerja gini ndak bisa cari jengkol dong?

Kalau ndak libur saya usaha yg lainnya Pak. Apaan tuh? tanya saya singkat. Ya apa aja asalkan halal. Contohnya, kemarin saya minta istri saya bikin gorengan untuk dibawa ke kantor, untuk coba-coba saja seh. Eh, ndak taunya teman-temanku pada suka. Gorengan istri saya abis smua. Laris.

Saya tertarik dengan pribadi si driver ini [bukan karena saya penggemar semur jengkol lho]. Jadi teringat masa-masa dulu. Masa-masa jualan kaos, masa-masa julan kue dll. Saya yakin kalau dia terus mau berusaha, pasti dia mendapatkan apa yg dia inginkan. Saya pun memperkenalkan diri.

Si driver yg hebat ini namanya Doni. Saya jg memberikan peluang usaha jualan pulsa ke dia. Kalau dia tertarik, nanti akan nge-sms saya.

Ada beberapa intisari dan hikmah yg bisa saya petik dari perbincangan singkat [dari kantor menuju rumah] dengan sopir taxi di atas. Apakah pembaca jg menangkap hal yg sama dengan saya? Monggo direnungkan sendiri. Ini ada foto Mas Doni yg saya ambil dengan seijin dia tentunya.

Doni Penjual Jengkol

Doni Penjual Jengkol

Read Full Post »