Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Pijit’

Saya sungguh senang sekali hari ini. Bagi saya, Sabtu dan Minggu adalah hari istirahat dan kumpul bersama keluarga. Eh, pagi ini saya dibangunkan istri sambil menunjukkan sms di HP. Papa ada sms neh… Ternyata isinya ada informasi adanya problem SCADA di Pinang. Saya berusaha tetap tenang. Dalam hati berkata, kok problem tau hari ya? Knapa sering problem di Sabtu dan Minggu? Dan lokasinya jauh pula [Duri – Pinang kurang lebih 100 Km]. Heuuuhhh.

Papa… sarapan udah siap neh. Istri memanggil. Ternyata istri tercinta sudah menyiapkan Omlet. Sikaaaaat… Healthy first, problem.. nanti dulu. Ini dia fotonya. Rasanya ndak kalah ama omlet di Melia Purosani Jogja lho.

Omlet Mama

Omlet Mama

Sebenernya problem seperti ini mudah diselesaikan, paling-paling cuman bad contact kabel atau yg lainnya. Pengerjaan di lapangan paling cuman 10 – 15 menit, tapi waktu perjalanannya bisa sampe 3 jam lebih. Problem kali ini saya jg yakin penyebabnya hal-hal sepele.

Akhirnya saya telpun ke SCADA center, dan minta anggotanya yg di Bangko membantu problem yg ada. Setelah berhasil meyakinkan petugas SCADA center bahwa problemnya cuman hal sepele, akhrnya saya dapet bantuan juga. Iva, teman satu tim saya, sudah standby di kantor untuk meng-guide tim SCADA. Sembari menunggu tim menuju ke lokasi, saya dipijit ama Mamak. Hehehehe…

Pijit

Pijit

Sudah hampir 8 bulan saya mencari tukang pijit di Duri ini tapi belum nemu. Eh, hari ini kok malah dapat. Mamak ini adalah yang bantu-bantu masak dan beres-beres di rumah. belum satu minggu ini dia bekerja di rumah. Eh, ternyata selain masak, beres-beres, Mamak rupanya jg jago mijit dan mengasuh anak. Pas beneeeeerrrr.

Lho, problemnya td gmn om? Seperti dugaan saya, root couse nya adalah bad contact kabel power source nya yg mengakitabkan Cisco Switch dan network yg ada di situ mati. Setelah dieratkan kembali, solve deh problemnya. SCADA RTU kembali jalan.

Nah, rekans sudah tau kan alasannya knapa hari ini jadi indah? Udah makan omlet, dipijit enak, dan problem teratasi dengan baik. Salam.

Advertisements

Read Full Post »

Hufff…

Bangun pagi td rasanya lebih segar dari biasanya. Semalem abis dipijit Mbok Murah seh… Memang, saya ini termasuk orang yang doyan pijit. Rutin sebulan sekali saya memanggil tukang pijit ke rumah. Kebiasaan ini sebenarnya sudah saya lakukan sejak jaman masih kuliah di Bandung. Langganan saya di sana adalah Mbah Pijit (saya menyebutnya demikian) yang rumahnya di daerah Kampus Unpar Bandung. Beliau ini tukang pijit yang bersertifikat dari pemerintah. Ini saya temukan dari pajangan-pajangan di dinding rumahnya. Pokoknya uenak tenan dech, kalau mau dan tertarik, saya bisa berikan nomor telepon rumahnya. Sekali pijit, saya bayar 20 ribu. Ini harga khusus untuk saya waktu jaman mahasiswa lho. Kalau orang lain 50 ribu. Bagi saya 20 ribu waktu itu masih terasa mahal, itu jatah makan untuk 3 hari. Tapi karena saya doyan… yah, berkorban lah.

Selain makanan jawa timuran (rujak cingur, lontong balap, bebek goreng, dll), yang saya cari pertama kali adalah tukang pijit, jika datang ke daerah baru. Waduh, nulis makanan jawa timuran membuat saya kangen rumah neh. [Di Pekanbaru sampai saat ini saya belum menemukan yang jualan rujak cingur atau makanan jawa timuran lainnya. Eh, kalau nasi bebek udah ding. Mungkin saya harus lebih gencar lagi mencari info]. Tahun depan saya akan pindah lokasi kerja di Duri. Mulai sekarang saya sudah mencari info ttg keberadaan tukang pijit yang enak. Hahahahaha. Persiapan euy.

Sebenarnya salah satu impian saya dari dulu, ingin membuat rumah pijit. Yaaahhh.. konsepnya saya ingin memadukannya dengan klinik dokter. Sebelum dipijit, orang yang datang akan dicek dulu tensi darahnya, berat badan dll. Jadi orang yang datang bisa memilih juga, mau ke dokter saja atau sekalian dipijit. Atau mungkin konsepnya rumah pijit keluarga? Bapak dan ibunya pijit, anak-anaknya ada tempat bermain. Mudah-mudahan seh bisa kesampaian. Kalau iya kan gampang kalau saya mau pijit. Gak perlu manggil tukang pijit lagi. Hehehehe.

Read Full Post »